Home Berita Trump menuduh Amazon 'Kantor Pos scam,' dengan keliru mengatakan Washington Post adalah...

Trump menuduh Amazon 'Kantor Pos scam,' dengan keliru mengatakan Washington Post adalah pelobi perusahaan

6
0
SHARE
Loading...

gambar berita

Presiden Donald Trump meningkatkan serangannya di Amazon.com pada hari Sabtu, menuduh raksasa ritel online “Scam Kantor Pos” dan secara salah menyatakan bahwa The Washington Post beroperasi sebagai pelobi untuk Amazon.

Dalam sepasang tweet pagi yang dikirim selama perjalanannya dari estate Mar-a-Lago ke Trump International Golf Club terdekat, presiden berpendapat bahwa Amazon menghabiskan US Postal Service miliaran dolar dalam potensi pendapatan.

Trump telah berulang kali memajukan teori ini, meskipun para pejabat telah menjelaskan kepadanya bahwa kontrak Amazon dengan Layanan Pos menguntungkan bagi agensi tersebut.

Presiden juga salah mengaitkan Amazon dengan The Post dan menjelaskan bahwa serangannya terhadap pengecer terinspirasi oleh kebenciannya atas liputan koran tersebut. Dia melabeli koran “Palsu Washington Post” dan menuntut agar mendaftar sebagai pelobi untuk Amazon. The Post dimiliki secara pribadi oleh Jeff Bezos , pendiri dan kepala eksekutif Amazon, dan beroperasi secara independen dari Amazon.

Di Trump yang pertama dari dua tweet tentang Amazon, dikirim pada pukul 08:45, ia menulis: “Sementara kami berada di subjek, dilaporkan bahwa Kantor Pos AS akan kehilangan $ 1,50 rata-rata untuk setiap paket yang diberikan untuk Amazon. Jumlah itu hingga Miliaran Dolar. Gagal NY Times melaporkan bahwa ‘ukuran staf lobi perusahaan telah menggelembung,’ dan itu … “

Presiden melanjutkan dengan tweet yang dikirim tujuh menit kemudian: “… tidak termasuk Palsu Washington Post, yang digunakan sebagai ‘pelobi’ dan harus jadi REGISTER. Jika PO ‘meningkatkan tarif parselnya, biaya pengiriman Amazon akan naik dengan $ 2,6 Miliar. ‘ Penipuan Kantor Pos ini harus dihentikan. Amazon harus membayar biaya riil (dan pajak) sekarang! “

Trump juga mengkritik Gubernur California Jerry Brown, D, karena mengampuni lima mantan narapidana yang menghadapi deportasi. Dia menandai Fox News Channel di tweet-nya, menunjukkan komentarnya terinspirasi oleh segmen yang dia tonton di jaringan.

Trump tweeted, “Gubernur Jerry ‘Moonbeam’ Brown memaafkan 5 kriminal ilegal asing yang kejahatannya meliputi (1) Penculikan dan Perampokan (2) Istri yang memukuli dengan buruk dan mengancam kejahatan dengan maksud untuk meneror (3) Mengatasi narkoba. Apakah ini benar-benar apa yang hebat orang-orang California inginkan? @FoxNews. “

Trump biasanya termotivasi untuk menyerang Amazon karena liputan The Post tentang dirinya, kata para pejabat. Satu orang yang telah membahas masalah ini berulang kali dengan presiden menjelaskan bahwa cerita negatif di The Post hampir selalu menjadi katalis untuk salah satu rants Amazon-nya.

The Post pada Jumat sore menerbitkan secara online laporan lengkap tentang keuangan Trump Organization yang “di bawah serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya” karena tiga penyelidikan hukum yang berbeda: penyelidikan khusus penyelidikan Rusia Robert S. Mueller III; pembayaran $ 130.000 diduga untuk mengamankan keheningan aktris film dewasa Stormy Daniels atas pertemuan seksual yang dia katakan dengan Trump; dan tuntutan hukum yang menyatakan bahwa Trump tidak menerima hadiah dengan benar, atau “emoluments,” dari pemerintah asing atau negara bagian melalui bisnisnya.

Trump diketahui bereaksi sangat sensitif terhadap berita tentang urusan pribadi dan bisnisnya.

Sabtu pagi menandai kedua kalinya dalam tiga hari bahwa Trump menyerang Amazon. Pada hari Kamis, presiden tweeted bahwa “mereka membayar sedikit atau tidak ada pajak kepada pemerintah negara bagian & lokal, menggunakan Sistem Pos kami sebagai Delivery Boy (menyebabkan kerugian luar biasa bagi AS), dan menempatkan ribuan pengecer keluar dari bisnis!”

Bahkan, Amazon memang memungut pajak atas produk yang dijualnya kepada pelanggan di 45 negara bagian yang memiliki pajak penjualan, meskipun item yang dijual oleh vendor pihak ketiga mungkin memiliki pengaturan yang berbeda.

Di luar penggunaan Trump atas mimbar bully-nya untuk menyerang Amazon, Gedung Putih telah mengindikasikan bahwa tidak ada rencana untuk mengambil tindakan terhadap perusahaan.

Wakil sekretaris pers Gedung Putih, Lindsay Walters mengatakan kepada wartawan yang melakukan perjalanan di Air Force One pada hari Kamis, “Presiden telah menyatakan keprihatinannya dengan Amazon. Kami tidak memiliki tindakan pada saat ini.”

Namun para pejabat Gedung Putih telah berjuang untuk mendukung teori Trump tentang pengecer. Ditanya mengapa Trump mengira Amazon sedang menyakiti Layanan Pos ketika para ahli mengatakan Amazon mengirim begitu banyak paket sehingga membantu menjaga Layanan Pos dalam bisnis, Walters tidak memberikan penjelasan.

Namun, serangan Trump, terlepas dari akurasi faktual mereka, dapat merusak kepercayaan publik terhadap perusahaan. Setelah Axios melaporkan pada hari Rabu bahwa Trump “terobsesi” dengan Amazon, saham perusahaan turun lebih dari 4 persen. Mereka melanjutkan penurunan mereka Kamis, ketika Trump tweeted, jatuh lebih dari 3,8 persen dalam perdagangan pagi.

Harga saham pulih setelah Walters mengatakan ada “tidak ada tindakan pada saat ini,” dan naik 1,1 persen untuk hari ini pada penutupan perdagangan.

The Washington Post’s Abha Bhattarai di Washington berkontribusi pada laporan ini.

Baca lebih banyak

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here