Home Berita AS menjatuhkan sanksi pada kroni Putin untuk 'aktivitas memfitnah' Rusia

AS menjatuhkan sanksi pada kroni Putin untuk 'aktivitas memfitnah' Rusia

91
0
SHARE
Loading...

gambar berita

WASHINGTON (Reuters) – Amerika Serikat memberlakukan sanksi besar pada hari Jumat terhadap 24 Rusia, menyerang sekutu Presiden Vladimir Putin dalam salah satu langkah paling agresif Washington untuk menghukum Moskow karena dugaan ikut campur dalam pemilihan AS 2016 dan “kegiatan memfitnah” lainnya.

Tindakan itu, yang diambil di bawah tekanan dari Kongres AS, membekukan aset-aset oligarki AS seperti taipan aluminium Oleg Deripaska, rekan dekat Putin, dan anggota parlemen Suleiman Kerimov, yang keluarganya mengendalikan produsen emas terbesar Rusia, Polyus.

Sanksi sebagian besar menanggapi apa yang dikatakan badan intelijen AS adalah campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden, meskipun Departemen Keuangan mengecam mereka sebagai tanggapan atas serangkaian aksi permusuhan oleh Moskow.

Presiden AS Donald Trump telah mendapat kecaman karena tidak mengambil tindakan keras terhadap Rusia setelah serangkaian perselisihan diplomatik yang mengingatkan pada era Perang Dingin. Sanksi bisa mempersulit harapannya untuk hubungan baik dengan Putin.

Hubungan sudah memburuk baru-baru ini ketika Amerika Serikat mengusir diplomat Rusia atas kasus peracunan di Inggris dan menjatuhkan sanksi pada Rusia karena diduga terkait dengan serangan dunia maya.

Langkah terbaru ini ditujukan pada tujuh oligarki Rusia dan 12 perusahaan yang mereka miliki atau kontrol, ditambah 17 pejabat senior pemerintah Rusia. Mereka membekukan aset AS dari orang-orang dan perusahaan yang disebut dan melarang Amerika pada umumnya dari melakukan bisnis dengan mereka.

Trump telah menghadapi kritik – termasuk dari sesama Republikan – karena terlalu sedikit untuk menghukum Rusia karena ikut campur dalam pemilihan. Departemen Keuangan AS mengatakan sanksi itu sebagai tanggapan terhadap “kegiatan memfitnah” Rusia, termasuk tindakannya di Ukraina, dukungannya terhadap Presiden Bashar al-Assad dalam perang saudara Suriah dan menumbangkan demokrasi Barat.

Badan-badan intelijen AS tahun lalu menuduh Rusia menggunakan peretasan, informasi palsu dan propaganda untuk mengganggu pemilihan 2016 dan mencoba untuk memastikan Trump mengalahkan calon Demokrat Hillary Clinton.

Persiapan untuk pertemuan antara Trump dan Putin tidak akan terpengaruh oleh sanksi, kata Gedung Putih.

“Seperti yang dikatakan presiden, dia ingin memiliki hubungan yang baik dengan Rusia, tetapi itu akan tergantung pada beberapa tindakan oleh Rusia,” kata sekretaris pers Gedung Putih Sarah Sanders kepada wartawan.

OLIGARCHS DAN ELITES

Sanksi tersebut dapat merugikan ekonomi Rusia, terutama sektor aluminium, keuangan dan energi, dan merupakan pesan yang jelas bagi Putin dan lingkaran dalamnya ketidaksenangan AS.

Yang lain dalam daftar sanksi termasuk Viktor Vekselberg, pemilik kunci dari kelompok memegang Renova yang peringkat majalah Forbes sebagai pebisnis 9 Rusia terkaya. Dia terkenal karena membawa kembali koleksi telur Faberge ke Rusia.

Juga ditargetkan adalah Kirill Shamalov, pemegang saham minoritas dengan perusahaan petrokimia Sibur. Shamalov menikahi putri bungsu Putin, Katerina pada 2013, tetapi laporan-laporan media yang belum dikonfirmasi mengatakan mereka telah berpisah.

CEO Gazprom, eksportir gas Rusia, Alexei Miller, mengatakan dia bangga menjadi sasaran sanksi.

“Tidak termasuk dalam daftar pertama saya bahkan memiliki beberapa keraguan – mungkin ada sesuatu yang salah (dengan saya)? Tetapi saya akhirnya dimasukkan. Ini berarti bahwa kita melakukan segalanya dengan benar, ”kata Miller melalui juru bicaranya, mengacu pada daftar oligarki Rusia sebelumnya.

Gazprom memiliki hubungan dengan perusahaan asing besar, terutama di Eropa. Gazprom sendiri tidak terkena sanksi, tetapi dimasukkannya Miller ke dalam daftar hitam bisa menciptakan dilema hukum yang rumit bagi perusahaan mitra. Meskipun mereka berada di bawah yurisdiksi Uni Eropa, mereka tidak akan mau melanggar undang-undang AS

Deripaska tidak segera tersedia untuk dimintai komentar tetapi juru bicara untuk kelompok industri Elemen Dasar berkata: “Perusahaan menyesalkan perkembangan ini dan saat ini menganalisis situasi dengan penasihat hukumnya.”

Kombinasi foto file menunjukkan para pengusaha dan pejabat Rusia terkemuka pada daftar sanksi AS yang dirilis oleh Departemen Keuangan AS di Washington, DC 6 April 2018. (Atas, LR) Oleg Deripaska, Vladimir Bogdanov, Suleiman Kerimov, Kirill Shamalov, Viktor Vekselberg , (LR tengah) Mikhail Fradkov, Sergei Fursenko, Alexei Dyumin, Vladimir Kolokoltsev, Konstantin Kosachev, (bawah, LR) Andrei Kostin, Alexei Miller, Nikolai Patrushev, Vladimir Ustinov, Viktor Zolotov. REUTERS / File

Sebuah perusahaan yang berbasis di Siprus terkait dengan Deripaska menggugat Paul Manafort dan Rick Gates, dua mantan pembantunya dalam kampanye kepresidenan Trump, di sebuah pengadilan negara bagian New York pada Januari, menuduh mereka menyalahgunakan lebih dari $ 18,9 juta yang dialokasikan untuk kesepakatan di Ukraina pada 2008.

Pemerintah Rusia mengatakan kontak Moskow dengan pemerintah AS tidak akan diakhiri oleh sanksi, yang tetap dikritik.

Rusia membantah ikut campur dalam pemilihan AS.

Saham di beberapa perusahaan Rusia yang ditargetkan oleh sanksi anjlok. EN + Group, yang mengelola aset aluminium dan hidropower milik Deripaska, berakhir turun 20,9 persen di bursa London.

Rusal, raksasa aluminium Rusia jatuh 10 persen di Bursa Moskwa.

Douglas Jacobson, seorang pengacara dengan perusahaan Jacobson Burton Kelley di Washington, mengatakan sebagian besar bank internasional Barat akan menghindar dari membantu perusahaan yang ditargetkan pada hari Jumat untuk meningkatkan modal. “Perusahaan-perusahaan ini sekarang bersifat radioaktif,” katanya.

Departemen Keuangan telah mengatakan kepada investor bahwa mereka memiliki hingga 7 Mei untuk melepaskan saham, obligasi atau kepemilikan lainnya dari perusahaan-perusahaan Rusia En +, GAZ, dan Rusal. Untuk 12 perusahaan bernama pada hari Jumat, Departemen Keuangan mengatakan setiap kontrak dan kegiatan harus dihentikan dalam 60 hari.

RUSIA DAN TRUMP

Bob Menendez, Demokrat teratas di Komite Hubungan Luar Negeri Senat, mendesak Trump untuk menetapkan strategi yang jelas.

“Hampir 15 bulan dalam pemerintahan ini, rakyat Amerika dan sekutu kami masih mempertanyakan apakah presiden bersedia untuk sepenuhnya membela demokrasi dan keamanan nasional kami,” kata Menendez, salah satu penulis undang-undang di mana sanksi Jumat diberlakukan.

Slideshow (5 Gambar)

Penasihat Khusus AS Robert Mueller sedang menyelidiki apakah kampanye pemilihan Trump berkolusi dengan Rusia, sesuatu yang disangkal Trump.

Trump marah banyak anggota Kongres dengan gagal selama berbulan-bulan untuk menerapkan sanksi pada Rusia yang anggota parlemen berlalu hampir dengan suara bulat tahun lalu. Tapi Daniel Fried, mantan kebijakan koordinator kebijakan pemerintah AS di bawah Presiden Barack Obama, mengatakan daftar sanksi “adalah pekerjaan yang solid.”

Pemerintah Putin telah disalahkan atas keracunan mantan agen ganda Rusia yang tinggal di Inggris bulan lalu dan Amerika Serikat dan beberapa negara Eropa mengumumkan rencana untuk mengusir lebih dari 100 diplomat Rusia sebagai tanggapan.

Pelaporan oleh Lesley Wroughton dan Patricia Zengerle; Pelaporan tambahan oleh Doina Chiacu, Tim Ahmann dan Susan Heavey di Washington, Nathan Lane, Michael Erman dan Karen Freifeld di New York dan Andrew Osborn, Katya Golubkova, Gleb Stolyarov dan Oksana Kobzeva, Denis Pinchuk, Christian Lowe, dan Gabrielle Tetrault-Farber di Moskow ; Menulis oleh Alistair Bell; Editing oleh Yara Bayoumy, Bill Trott dan Tom Brown

Baca lebih banyak

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here