Home Berita Fox News dipegang oleh Laura Ingraham, terkait dengan 'upaya mengintimidasi' penarikan pengiklan

Fox News dipegang oleh Laura Ingraham, terkait dengan 'upaya mengintimidasi' penarikan pengiklan

9
0
SHARE
Loading...

gambar berita

KLIK DI SINI jika Anda mengalami masalah saat melihat foto di perangkat seluler

Oleh Cleve R. Wootson Jr. dan Herman Wong | The Washington Post

Fox News menyebut kampanye tersebut untuk mendorong pengiklan menjauhi acara Laura Ingraham “upaya intimidasi yang didorong oleh agenda,” karena jaringan menunjukkan dukungan untuk host yang diperangi.

“Kami tidak dapat dan tidak akan membiarkan suara disensor,” kata co-presiden Fox News, Jack Abernethy dalam sebuah pernyataan Senin kepada beberapa organisasi berita.

Aplikasi yang membantu pengemudi menghindari lampu merah , apa yang menculik cinta dan kebencian tentang Bay Area dan pejabat administrasi Trump mencari untuk mencabut standar efisiensi bahan bakar yang ditetapkan oleh administrasi sebelumnya adalah beberapa dari daftar Hot List saat ini.
“Kami berharap untuk membuat Laura Ingraham kembali menghosting programnya Senin depan ketika dia kembali dari liburan musim semi bersama anak-anaknya.”

Ingraham adalah off the air dari acara TV-nya, “The Ingraham Angle,” minggu ini pada liburan yang direncanakan sebelumnya, Fox News mengatakan kepada The Washington Post Sabtu.

Lebih dari selusin pengiklan, termasuk Johnson & Johnson, Nestlé, Hulu, Jenny Craig, Ruby Tuesday, dan Miracle-Ear, telah menjauhkan diri dari Ingraham setelah dia mengejek Parkland menembak korban selamat, David Hogg minggu lalu.

“David Hogg Ditolak Oleh Empat Perguruan Tinggi Ke Mana Dia Diterapkan dan merengek tentang itu,” Ingraham tweeted Rabu. “(Dibuang oleh UCLA dengan 4,1 IPK … benar-benar dapat diprediksi mengingat tingkat penerimaan.)”

Senior sekolah menengah 17 tahun, yang telah menjadi aktivis kontrol-senjata, kemudian mendesak para pengikutnya di Twitter untuk meminta sponsor top Ingraham untuk memboikot acaranya.

Pada hari Kamis, Ingraham meminta maaf, men-tweet “Pada refleksi, dalam semangat Pekan Suci, saya mohon maaf atas kesal atau sakit hati tweet saya yang menyebabkan dia atau salah satu korban pemberani Parkland.”

Upaya para pengiklan untuk menjauhkan diri mereka menunjukkan pengaruh bahwa Hogg dan para penyintas lainnya dari penembakan massal Marjory Stoneman Douglas High School di Parkland, Florida, telah memperoleh – dan perusahaan takut ‘tentang menjadi kerusakan kolateral dalam kontroversi polarisasi.

Seperti The Washington Post melaporkan:

“Hasil cepat menunjukkan kekuatan yang dimiliki para korban Parkland, tidak hanya dalam mengorganisir demonstrasi tetapi dalam memacu perusahaan Amerika untuk bertindak. Merek, juga, telah menjadi lebih cepat untuk menjauhkan diri dari kontroversi, apakah dengan mencela supremasi kulit putih setelah neo-Nazi memuji produk mereka atau dengan menarik sponsorship mereka setelah kepribadian Fox News lainnya, Bill O’Reilly, dituduh pelecehan seksual.

“Sejak pemilu 2016, panggilan untuk boikot pengecer telah menjadi sering: Kampanye #GrabYourWallet dimulai sebagai cara untuk memprotes Trump, dan itu mengidentifikasi perusahaan yang membawa barang dagangan membawa nama Trump. Seruan-seruan itu telah dipenuhi dengan respons yang sama penuh semangat oleh pendukung Trump yang mengatakan mereka bertekad untuk menggunakan daya beli mereka untuk berdiri bersama presiden dan keluarganya. ”

Berbicara kepada CNN, Sabtu, Hogg menolak permintaan maaf Ingraham, menyebutnya sebagai pengganggu.

“Sangat mengganggu untuk mengetahui bahwa seseorang dapat menindas begitu banyak orang dan lolos begitu saja, terutama ke tingkat yang dia lakukan,” katanya di CNN. “Tidak peduli siapa seseorang, tidak peduli seberapa besar atau kuatnya mereka kelihatannya, seorang pengganggu adalah pengganggu, dan penting bagimu untuk melawan mereka.”

Ingraham belum menanggapi pernyataan Hogg, tetapi pada hari Senin men-tweet link ke cerita Los Angeles Times pada pernyataan Fox News yang mendukungnya.

Baca lebih banyak

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here