Home Berita Pasar Turun Lagi Karena Ancaman Perdagangan AS-Cina Mengerikan

Pasar Turun Lagi Karena Ancaman Perdagangan AS-Cina Mengerikan

38
0
SHARE
Loading...

gambar berita

“Saya tidak mengatakan tidak akan ada sedikit rasa sakit,” kata Trump. Dia menambahkan: “Tapi kita akan memiliki negara yang jauh lebih kuat ketika kita selesai.”

Komentar Powell menggarisbawahi posisi goyah para investor saham yang goyah, hampir setiap hari terbentur oleh pengumuman yang saling bertentangan dari Gedung Putih dan pengumuman tarif dari Beijing yang telah menekan salah satu hubungan ekonomi paling penting di dunia. Pembekuan perdagangan yang mendalam antara kedua negara dapat meredam pertumbuhan global.

Sejauh ini, ada sedikit bukti perlambatan. Dan tanpa satu, The Fed, seperti yang disarankan Pak Powell, mungkin akan terus menaikkan suku bunga, yang secara tradisional dipandang sebagai hambatan pada saham.

Kerugian pada hari Jumat sangat berat bagi perusahaan-perusahaan Amerika yang bergantung pada perdagangan global. Pembuat pesawat Boeing jatuh hampir 4 persen, dan Caterpillar, yang menjual banyak peralatan konstruksi dan pertambangan di China, tenggelam lebih dari 4,5 persen.

Dengan Cina menyesuaikan tarifnya terhadap produk pertanian Amerika, investor juga membuang saham yang terikat pada sektor tersebut. Pupuk raksasa CF Industries dan Mosaic masing-masing turun lebih dari 3 persen, begitu juga Deere, pembuat peralatan pertanian.

Hari perdagangan yang suram di Amerika Serikat terjadi setelah suatu hari campuran di tempat lain.

Di Jepang, Nikkei 200 ditutup turun 0,4 persen, sementara di Hong Kong, Hang Seng berakhir 1 persen. Tolok ukur utama Eropa seperti CAC-40 Prancis, DAX Jerman, dan FTSE 100 Inggris semuanya lebih rendah. (Pasar Tiongkok Daratan ditutup pada hari Jumat.)

Pada hari Kamis, Mr Trump mengatakan dia telah menginstruksikan pejabat perdagangannya untuk menentukan apakah tarif tambahan senilai 100 miliar dolar impor Cina dibenarkan dan, “jika demikian, untuk mengidentifikasi produk yang akan dikenakan tarif tersebut.”

Komentar itu muncul dalam satu minggu roller-coaster karena telah mengundang investor.

“Orang-orang sudah mulai merasa seperti ini adalah sedikit permainan anak-anak. Entah bagaimana, pasar belum benar-benar memahami apakah ini akan benar, ”kata Vincent Chan, kepala riset ekuitas China untuk Credit Suisse, bank investasi.

“Tarif pada $ 100 miliar produk Cina adalah hal yang besar, tetapi pasar berpikir itu sedikit bergerak kekanak-kanakan,” tambahnya. “Pasar tidak tahu bagaimana harus bereaksi.”

Pada hari Senin, China mengumumkan tarif pada $ 3 miliar dalam barang-barang Amerika sebagai tanggapan terhadap tarif baja dan aluminium yang diberlakukan Washington bulan lalu. Kemudian pada hari Selasa pejabat Amerika merinci rencana untuk tarif sekitar $ 50 miliar barang-barang Cina. China merespon beberapa jam kemudian dengan mengumumkan tarif pada sejumlah barang Amerika yang sama.

Konflik Perdagangan AS-China: Bagaimana Kita Sampai ke Titik Ini

Perusahaan-perusahaan Amerika ingin tingkat bermain dengan rekan-rekan Cina mereka. China ingin membangun industrinya menjadi pesaing global yang canggih. Minggu ini, kedua negara menunjukkan kesediaan untuk meningkatkan ketegangan perdagangan untuk mempertahankan posisi mereka.

Jika Trump memberlakukan lebih banyak tarif, dampaknya bisa signifikan. Capital Economics, sebuah perusahaan riset, memperkirakan bahwa hal itu dapat mencukur hingga setengah poin persentase dari tingkat pertumbuhan ekonomi China. Perubahan ukuran itu bisa dirasakan di seluruh dunia, karena Cina adalah kekuatan utama dalam pertumbuhan global. Tahun lalu, ekonominya tumbuh 6,9 persen .

Credit Suisse memperkirakan bahwa pengaruh tarif mungkin lebih terbatas tetapi dapat membuat Beijing lebih berhati-hati dalam melakukan reformasi untuk lebih mempersiapkan ekonomi negara untuk pertumbuhan di masa depan.

Namun, banyak investor yang bertaruh bahwa kedua negara itu sok, dan bahwa mereka akan mencapai kompromi untuk menghindari perang dagang habis-habisan.

Satu pecundang yang pasti minggu ini adalah mata uang Cina, renminbi. Ini kehilangan 0,7 persen nilainya terhadap dolar Amerika Serikat di pasar di luar daratan, penurunan mingguan terbesarnya tahun ini. Namun, Cina secara ketat mengontrol nilai mata uangnya dan dapat menopangnya jika renminbi bergerak lebih dramatis.

Lanjutkan membaca cerita utama

Baca lebih banyak

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here